Jama’ Muannats Salim

(Hlm. 23-26)

  1. Bentuk Jama’ Muannats Salim

– Jama’ muannats salim dibentuk dengan menambahkan alif dan ta’ pada isim mufrad, dirafa’kan dengan dhammah, dinashabkan dan dijarkan dengan kasrah.

Contoh:

زَينَبُ : زَينَبَاتٌ

حَمَامٌ : حَمَامَاتٌ

نُهَيرٌ : نُهَيرَاتٌ

Apabila akhir mufradnya adalah ta’, maka ta’ dihapus ketika jama’.

Contoh:

مُهَنْدِسَةٌ : مُهَنْدِسَاتٌ

تِلْمِيذَةٌ : تِلْمِيذَاتٌ

سَيَّارَةٌ : سَيَّارَاتٌ

  1. Isim-isim yang Bisa Dijama’kan Dengan Jama’ Muannats Salim, yaitu:

– ‘Alam muannats dan sifatnya. Contoh:

مَرْيَمُ, زَينَبُ, مُرْضِع

– Semua isim yang diakhiri dengan ta’.

Contoh:

خَدِيجَة – بَدِيعَة – طَالِبَة – رِوَايَة – دَبَّابَة

(Kecuali sebagian kecil dari isim, misalnya:

اِمْرَأَة, شَاة, شَفَة, أَمَة

Wanita, kambing, bibir, budak wanita.

Jama’nya:

نِسَاء, شِيَاهٌ, شِفَاهٌ, إِمَاءٌ dst…)

– Isim yang diakhiri alif ta’nits maqshurah.

Contoh:

سَلْمَى – هُدَى – ذِكْرَى – كُبْرَى

(Kecuali isim berwazan فَعْلَى dan mudzakkarnya berwazan فَعْلَانُ, contoh: جَوعَى, عَطْشَى dan شَبْعَى, maka jama’nya جِيَاعٌ, عِطَاشٌ dan شِبَاعٌ)

– Isim yang diakhiri alif ta’nits mamdudah.

Contoh:

صَحْرَاء – حَرْبَاء – حَسْنَاء

(Kecuali isim berwazan فَعْلَاء mudzakkarnya أَفْعَلُ, contoh: حَمْرَاء, خَضْرَاء dan صَفْرَاء, maka jama’nya حُمْرٌ, خُضْرٌ dan صُفْرٌ)

– Isim tidak berakal yang ditashghir.

Contoh:

نُهَيرٌ – جُبَيلٌ – بُوَيبٌ – مُصَينِعٌ

– Sifat bagi yang tidak berakal.

Contoh:

شَامِخٌ dan شَاهِقٌ

(Maka kita katakan:

هذِهِ جِبَالٌ شَامِخَاتٌ وَتِلْكَ قُصُورٌ شَاهِقَاتٌ

Gunung-gunung ini tinggi dan gunung-gunung itu pendek dan curam.

– Sebagian besar mashdar yang lebih dari 3 huruf.

Contoh:

تَطْبِيقٌ – تَنْظِيمٌ – إِصْلَاحٌ – اِكْتِتَابٌ – إِكْرَام – إِمْدَادٌ – إِجْرَاءٌ – اِشْتِبَاكٌ

– Sebagian keadaan yang sama’i.

Contoh:

حَمَّام – سِجِلٌّ – أُمٌّ (Jama’nya أُمَّهَاتٌ)

Kamar mandi – Penulis – Ibu

  1. Menjama’kan Isim Maqshur, Manqush dan Mamdud Menjadi Jama’ Muannats Salim

a. Apabila menjama’kan isim maqshur menjadi jama’ muannats salim, maka perlu dilihat huruf alifnya.

– Jika terletak pada huruf ke tiga, maka dikembalikan kepada aslinya (wawu atau ya’).

Contoh:

عَصَى : عَصَوَاتٌ (asalnya wawu)

هُدَى : هُدَيَاتٌ (asalnya ya’)

– Jika terletak pada huruf ke empat atau lebih, maka diubah menjadi ya’.

Contoh:

كُبْرَى : كُبْرَيَاتٌ

ذِكْرَى : ذِكْرَيَاتٌ

مُشْتَرَى : مُشْتَرَيَاتٌ

(Ada kesalahan yang tersebar dimana kata مُشْتَرَى dijama’kan dengan مُشْتَرَوَاتٌ, padahal yang benar adalah مُشْتَرَيَاتٌ)

b. Apabila menjama’kan isim manqush menjadi jama’ muannats salim, maka ya’nya dikembalikan jika ya’ tersebut dihapus.

Contoh:

مَرَرْتُ بِأَنْهَارِ جَارِيَاتِ (جمع جَارِ)

Aku berpapasan dengan sungai-sungai yang mengalir.

c. Apabila menjama’kan isim mamdud menjadi jama’ muannats salim, maka perlu dilihat huruf hamzahnya.

– Jika asli maka tetap.

Contoh:

إِنْشَاءٌ : إنْشَاءَاتٌ

– Jika untuk ta’nits, maka diubah menjadi wawu.

Contoh:

صَحْرَاء : صَحْرَاوَاتٌ

حَسْنَاء : حَسْنَاوَاتٌ

– Jika perubahan dari wawu atau ya’, maka hamzahnya tetap atau diubah menjadi wawu.

Contoh:

سَمَاءٌ : سَمَاءَتٌ atau سَمَاوَاتٌ (Hamzah asalnya wawu dari سَمَا يَسْمُو)

وَفَاءٌ : وَفَاءَاتٌ atau وَفَايَاتٌ (Hamzah asalnya ya’ dari وَفَى يَفِي)

 

  1. Menjama’kan Isim Tiga Huruf Tengahnya Sukun Menjadi Jama’ Muannats Salim

a. Apabila isim muannats tiga huruf, huruf tengahnya sukun shahih (yaitu bukan huruf illat) dan awalnya fathah (contoh رَكْعَة)[1] maka jama’nya dengan menfathahkan huruf ke dua.

Contoh:

رَكْعَة : رَكَعَات

نَظْرَة : نَظَرَات

نَشْرَة : نَشَرَات

حَلْقَة : حَلَقَات

صَدْمَة : صَدَمَات

b. Adapun apabila awalnya dhammah atau kasrah, maka boleh mensukunkan ‘ain dan memfathahkannya serta boleh pula mengikuti huruf sebelumnya.

Contoh:

حُجْرَةٌ : حُجْرَاتٌ atau حُجَرَاتٌ atau حُجُرَاتٌ

خِدْمَةٌ : خِدْمَاتٌ atau خِدَمَاتٌ atau خِدِمَاتٌ

(Ada kesalahan yang tersebar dimana kata خِدْمَةٌ dijama’kan dengan خَدَمَاتٌ)

 

Catatan:

Apabila isim mufrad bukan tiga huruf seperti ( مَرْيَمُ ), atau  mu’tal ‘ain seperti (ثَورَةٌ), atau tengahnya bukan sukun seperti ( وَرَقَةٌ ), maka ‘ainnya tetap ketika jama’ sebagaimana ketika mufrad tanpa perubahan. Maka kita katakan مَرْيَمَاتٌ, ثَوْرَاتٌ dan وَرَقَاتٌ.

 

[1] Ta’ tidak masuk hitungan huruf.