Ma Kaffah

(Hlm. 42)

  1. Apabila (( مَا )) bersambung dengan inna dan saudara-saudaranya maka batallah amalnya (kecuali لَيْتَ, apabila dimasuki (( مَا )) maka boleh mengamalkan لَيْتَ dan boleh mengabaikannya).
    Contoh:

    إِنَّمَا الأُمَمُ الأَخْلَاقُ مَا بَقِيَت

Hanyalah umat-umat itu dinilai dari akhlaknya yang masih ada.

كَأَنَّمَا القَذَائِفُ قَصْفُ الرَّعْدِ

Seakan-akan misil-misil itu bom petir.

لَيتَمَا الإاِمتِحَانَ سَهْلٌ

Seandainya ujiannya mudah.[1]

[1] Isimnya bisa juga dibaca marfu’.